Memulai

Saya memulainya lagi. Kali ini saya merasa dapat berpikir lebih jernih daripada sebelumnya. Saya menambah daftar bacaan dan mencoba berpikir tenang daripada sebelumnya. Hanya saja saya masih di tempat yang sama, Yogyakarta. Saya lebih menyukai tulisan-tulisan yang bersifat langsung atau “Life Report” sehingga dapat dinikmati teman-teman yang berada di seluruh tanah air bahkan yang berada di luar negeri.

Kegiatan-kegiatan lalu terlalu lama untuk diceritakan kembali. Mungkin saya akan menceritakannya kembali dengan sudut pandang yang lebih menyenangkan. Sudut pandang yang tidak biasa dan tidak sering dikerjakan oleh banyak orang. Saat ini saya bersama teman-teman lainnya juga ingin menerbitkan sebuah buku yang berisi kumpulan cerita kerja keras selama di Australia. Tetapi, sesuai dugaan teman-teman. Hingga saat ini buku tersebut belum tersusun rapi dan jauh dari kata-kata “Diterbitkan”. Bahkan teman-teman Australia bersedia menyiapkan jasa translator untuk menerjemahkan cerita bahasa Indonesia yang kita buat. Begitu kalau saya tidak salah dengar.

Saya masih mengantungkan beberapa tulisan-tulisan yang menurut saya layak untuk diceritakan. Pengalaman menunggang kuda tanpa menggunakan sadel di Sumba dan bercengkrama bersama masyarakat peternakan di Kupang. Pengalaman pertama kali saya menseleksi mahasiswa yang akan berangkat ke Australia dan bekerja bersama orang Australia yang mengajarkan saya profesionalitas dan kerja keras. Mungkin pengalaman-pengalaman itulah yang menurut saya “terbaik” selama 2013 dan diawal 2014. Tetapi sudah berbeda tahun, saya perlu menemukan cara untuk menceritakannya lebih menarik.

Bahkan saya masih ada tanggungan laporan-laporan yang saya ciptakan sendiri. Saya sangat suka bekerja dengan laporan rapi tertulis. Tidak ada yang meminta tetapi saya senang melakukannya. Saya menyebutnya untuk dokumentasi generasi selanjutnya. Mereka akan menjalankannya agar menghasilkan sesuatu lebih baik. Setidaknya mereka tahu, apa yang kami kerjakan dahulu. Selain itu, laporan ini saya jadikan sebagai ucapan terimakasih kepada para donatur yang telah sedia membantu kegiatan-kegiatan yang saya laksanakan. Ditambah lagi saya perlu memperbaharui curriculum vitae yang saya miliki dalam bahasa Inggris.

Saya merasa kegiatan-kegiatan menulis tertunda karena harapan sempurna yang terlalu berlebihan. Keseriusan dalam mengelola energi dan egoisme pribadi terhadap tulisan yang kita ingingkan. Saya terlalu tinggi menetapkan standar dalam tulisan-tulisan ringan itu. Atau mungkin buku-buku yang saya baca mempengaruhi calon tulisan saya? Atau saya terlalu memperhatikan penikmat tulisan saya. Saya takut tulisan saya tidak sebagus dari tulisan yang saya baca. Mudah merubahnya, asal ada niat yang kuat dan tekad mengerjakan hal-hal kecil mengurangi kemalasan. Mari kita memulainya lagi.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s